Atut Tersangka, Posisi di Golkar Masih Aman

JAKARTA- Gubernur Banten Ratu Atut Chosiyah yang sudah ditetapkan sebagai tersangka oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) tampaknya masih aman untuk sementara di Golkar.

Karena di Golkar ada mekanisme penggantian.  "Soal jabatan Gubernur Ibu Atut, dan seterusnya akan diputuskan setelah ada keputusan Mendagri dan Presiden," kata Ketua DPP Golkar Priyo Budi Santoso, di Jakarta, Rabu (18/12).

Lebih jauh Priyo meminta semua pihak harus bersabar. Sementara untuk jabatan Ratu Atut di Golkar sebagai Ketua DPP serta ketua salah satu organisasi sayap Golkar, Golkar akan membicarakannya dalam waktu dekat ini. Sebab, yang namanya partai itu memiliki prosedur mengenai hal itu. "Golkar dalam waktu yang tidak lama akan mengambil keputusan sesuai peraturan yang berlaku, mohon tunggu saja," tambahnya.

Sebelumnya Ketua Badan Kordinasi Pemenangan Pemilu Golkar Provinsi Jabar, Banten, dan Jakarta,  Ade Komarudin menyatakan Golkar Banten akan menggelar Musyawarah Luar Biasa (MLB) pada Januari 2014 nanti.

Sementara itu Ratu Atut mengaku sangat terkejut mendengar dirinya telah ditetapkan sebagai tersangka dalam dua kasus sekaligus oleh KPK. Atut mengalami tekanan psikis yang membuatnya jatuh sakit.

"Ibu Atut mengalami berbagai tekanan terkait tersangka KPK itu, tentu hal itu bisa dialami oleh semua orang dengan tekanan psikis yang sangat berat," kata kuasa hukum Atut, Tubagus Sukatma.

Sukatna mengakui jika Ratu Atut jatuh sakit akibat mengalami tekanan psikis. Namun meski sakit, Atut masih berada di dalam rumahnya, di Serang, Banten. "Bu Atut tidak di rumah sakit, beliau menjalani perawatan di rumah sambil terus memberikan instruksi kepada para pejabat pemerintahan," pungkasnya. **cea

Go to top